Run Erin run!

*ini repost dari blog sebelumnya (published on June 19 2012).. setelah melalui proses editing.. dengan tujuan untuk mengevaluasi kekonsistenan saya dalam berolah raga.. reviewnya di bagian paling bawah)

Saya punya aktivitas baru.

Lari pagi 🙂

Eh tidak selalu pagi deng. Suka2 saja kalau memungkinkan keadaannya, dalam arti cuaca mendukung. Kadang pagi kadang siang hari bolong kadang sore.. Tapi seringnya pagi sih.

Soalnya, ternyata bukan isapan jempol kalau cuaca di Belgia itu amat sangat tidak menentu dan susah ditebak. Dan dalam sehari itu perubahannya bisa sangat cepat dari cerah ceria jadi mendung suram awan gelap disertai hujan, eh tidak lama kemudian langit kembali cerah matahari bersinar dan panas.. dan itu bisa bolak balik terjadi dalam satu hari, hujan panas hujan panas. Jadi paling aman memang ke mana2 bawa jaket yang ada tutup kepalanya, apalagi kalau musim belum jelas begini.. harusnya sudah musim panas sih, tapi masih sering hujan juga.. tahun lalu juga begitu, musim panas tapi banyak hujannya.

Jadi ceritanya, karena sebagian besar waktu saya habiskan  di depan laptop.. punggung leher pegal2. Bukan cuma itu saja, sebenarnya seluruh badan rasanya tidak bugar. Jadilah terbit ide untuk olah raga. *telat banget yak nyadarnya*

Ta ta tapi olah raga apa? Saya kan males banget sama yang namanya olah raga.  Nah masalahnya, olah raga apa sih yang saya bisa..

Renang? tidak bisa.

Lari2? gampang capek. Jaman sekolah dulu saja kalau olah raganya pas lari keliling blok sekolahan, most of time, saya termasuk segelintir orang2 yang terakhir memasuki garis finish. Setelah itu bisa dipastikan besoknya kaki sakit semua. Akibat tidak pernah olah raga.

Olah raga lainnya, badminton, voli n basket mah cuma bisa jadi penggembira aja. Bahkan sampai sekarang tidak tahu pasti dan gak mau tau aturan mainnya  yang benar bagaimana. Asal teplak-teplok-pukul-drible aja.

Saya pikir yang bisa saya lakukan dengan AGAK baik cuma senam atau cabang atletik. Lucu juga, soalnya suka tidak sengaja saya juga baru tau kalau saya bisa ya pas pelajaran olah raga.

Misalnya lempar cakram atau tolak peluru. Saya bisa lempar lumayan jauh.. dibandingin teman2 sekelas ya, jangan dibandingin sama atlet betulan. Terus kalau pas senam, tiba2 saya bisa sikap lilin dengan lurus.. bisa split, sampai teman2 takjub ‘ko enak banget kayaknya splitnya’.. hlah ga tau, saya juga baru tau kalau saya bisa split dengan mudahnya. Barusan nyoba lagi, ternyata masih bisa juga.

Sama 1 lagi olah raga yang saya lumayan jago: catur!

(eh catur itu olah raga kan ya?)

Mas Yudha sampai takjub pas di Rotterdam. Gara2 di ruang bersama di apartemennya dia, yang deket sama ruangan laundry ada catur. Pas lagi menunggu cucian, saya ajak dia main deh. Kebetulan dia juga suka main catur. Dan saya langsung menang 3x berturut2 🙂 padahal entah sudah berapa lama tuh terakhir saya main catur, masih bisa ternyata. Mas Yudha bilang, 1 tahun pacaran ditambah 3 tahun nikah, kenapa baru sekarang dia tau kalau saya bisa main catur, hahaha. Tau gitu beli dah dari dulu buat main di rumah.

(di kemudian hari, beneran deh pas di Praha kami beli, di Leuven beli lagi.. jadi langsung punya 2 🙂 huuu tapi entah kapan lagi main barengnya ya)

Oh iya, pas sudah kerja di Jakarta, suka juga kalau hari sabtu atau minggu ke Senayan buat lari. Tapi dulu mah motivasinya beda: ngeceng eh sarapan setelah berlari. Larinya mah paling 1-2 keliling, itu juga banyakan jalannya deng, soalnya gampang capek.

Kesimpulan: aku berbakat di olah raga yang tidak perlu ngos2an, tidak perlu banyak gerak, dan idakt perlu berkeringat 😀

 Eh eh, ngelantur ke mana2. Kembali lagi ke lariiii.

Ya itu tadi, mengingat kebanyakan duduk bisa ambeien dan bikin postur tubuh tidak bagus, jadilah saya memaksa diri berolah raga yang bergerak dan bisa menghasilkan keringat. Pikir pikir pikir, pilihan jatuh ke lari.

 Kenapa lari?

  1. Mudah. Tidak perlu janjian sama siapa2.  Tidak usah reserve lapangan. Tidak perlu alat. Ya cuma baju sama sepatu doang paling. Kapan ingin, tinggal atur waktu sendiri, dari kamar tinggal mencolot ke track lari.
  2. Track lari di sini (baca: area asrama dan kampus Arenberg, Leuven) nyaman banget. Bisa di track yang ada di antara pepohonan rindang yang adem pastinya, ngelewatin hutan2 dan arena2 olah raga lainnya. Bisa juga di track lari profesional yang di tengahnya ada lapangan bola gitu, jadi jalur larinya di pinggirnya melingkar bentuk elips. Lapangannya kayak kalau di olimpiade gitu itu lho buat sprint. Kalau saya lebih suka yang di antara pohon2 rindang, soalnya selain adem, juga track-nya empuk, di atas tanahnya dilapisi tumpukan tebal daun2 kering.
  3. Yang pasti bikin berkeringat dan badan bugar.
track lari di antara pohon2 rindang di Arenberg

track lari di antara pohon2 rindang di Arenberg

track lari di pinggiran lapangan bola di Arenberg

track lari di pinggiran lapangan bola di Arenberg

Membentuk kebiasaan itu memang tidak gampang. Pertama, coba di lapangan.. sepi soalnya. Jadi bisa konsen (apaan coba lari saja mesti konsen). Cuma kuat 1 keliling (kira2 kurang lebih 500 m kali ya). Itu juga sudah ngos2an tidak kuat. Kira2 mulai 1-1.5 bulan yang lalu. Lain waktu suka juga selang seling di track yang lewat pepohonan. Kalau di situ suka banyak yang lari. Tengsin banget kalo kesalip bolak balik overlap gitu. Ya harap maklum ya saya kan pemula.. sudah gitu badan kecil begini yang artinya kaki juga pendek, langkahnya kecil2 juga jadinya.

Ternyata setelah saya coba2, kalau larinya pelan dan stabil kecepatannya, lumayan agak kuat jauh larinya. Saya usahakan konsisten lari hampir setiap hari, walau cuma sekitar 15 menit gitu. Lumayan lah, ada peningkatan. Tadi pagi udah bisa 4 keliling untuk pertama kalinya 🙂 berarti sekitar hampir 2 km lah kira2. Tanpa berhenti. Prestasi banget nih buat pemalas olah raga seperti saya 🙂

Yang bikin semangat, orang2 di sini pada senang olah raga, termasuk lari. Karena banyak temannya, (well walau tidak kenal juga sih), jadi ikut kebawa rajin lah. Energinya menular. Saya lihat yang rajin olah raga memang banyaknya bule2 yah (buat lari). Orang kulit kuning gitu kadang liat 1-2. Orang kulit hitam kayaknya tidak pernah liat deh.

Selain itu juga karena sepatunya baruu 🙂 Beli ini setelah didorong2 sama mas Yudha. Sebagai orang yang biasa hidup sederhana, rasanya sayang mengeluarkan uang untuk membeli sepatu olah raga yang mahal. Eh tapi memang tidak rugi kok kalau dibanding manfaatnya yang didapat. Memang benar ada harga ada rupa. Sepatu ini sumpeh deh nyaman banget dipakai lari, empuk bagi telapak dan punggung serta mata kaki. Mengurangi resiko cedera.

sepatu lari beneran

sepatu lari beneran

Hasilnya, lebih bugar dan perasaan sih perut agak langsingan sedikit. Pundak dan leher tidak pegal lagi, or at least berkurang lah. Oh ya ini lumayan efektif loh buat ngumpulin nyawa juga kalau habis bangun tidur. Makanya saya lebih suka pagi, kan susah bangun tuh, sudah bangun pun, males2an turun dari tempat tidurnya.. langsung saja lari. Langsung deh melek 100 watt.

 Semoga konsisten yaaa.

Review setelah 1 tahun berlalu dan berada di Indo:

Tadinya saya masih konsisten lari hingga minggu2 terakhir saya tinggal di Leuven. Setelah balik ke Indo, ternyata berat sekali melakukan hal yang kurang disuka di lingkungan yang kurang mendukung.

Mau lari di lingkungan perumahan jam 5 pagi, masih sepi, takut (masalah keamanan). Jam 6 pagi, bisa saja sih, tapi kok ya menghirup udara sudah terasa bau asap buangan kendaraan, karena memang sudah banyak motor sliwar sliwer entah orang yang belanja atau anter anak ke sekolah. Dan, entah kenapa hidup di Indo terasa ribet dan banyak acara & urusan, jadi memang kalau hari kerja, pagi2 banyak yang mesti dilakukan. 

Alesan banget ya.

Kesimpulannya, sejujurnya selama hampir setahun kembali di Indo saya lari pagi tidak lebih dari 5x :(( eh tapi saya sering naik sepeda kok buat belanja ke tukang sayur dan anter Saskia jalan2 ke masjid di mana ada mainan ayunan, perosotan, dll. Yang penting tetap bergerak kan ya 🙂

Advertisements
Gallery | This entry was posted in Erin and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Run Erin run!

  1. See on the jogging track, Mulch is spread to increase soil density and moisture, and provide nice and bumpy track.
    Any way, do you find any green and similar to this track in Semarang?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s