Menjelang hari ibu (1) – tentang ibu

Menjelang hari ibu, yang kebetulan dekat dengan ultah ibu saya, saya ingin berefleksi.. bagaimana sosok ibu di mata saya.. dan bagaimana sejauh ini saya berperan sebagai ibu.. Berat yah..

Well, cerita ini mungkin akan dibaca Saskia suatu saat nanti, dan mungkin kalau saya punya anak perempuan lagi (?).. jadi bisa jadi referensi mau menjadi ibu seperti apa mereka nantinya.. saya harap yang diambil yang baik2 yaah..

Tentang ibu

Sosok Mama, panggilan saya ke ibu saya, kalau boleh digambarkan dengan 5 kata, saya bisa bilang: disiplin, perfeksionis, cerewet, tegas, responsible (pakai English soalnya kalau di Indo-in jadinya 2 kata).  Apa yang terbayang, sosok ibu2 galak kah? Hehe, ga jauh2lah.. saya pikir kebanyakan ibu juga begitu.. Iya ga sih?

Dalam bayangan saya sendiri sosok ibu ideal itu yang sabar, penuh kasih sayang, kalau ngomong lembut, bikin adem ayem, tenang dan damai.. (in your dream!)

Waktu kecil sih saya sering menggerutu, kenapa sih Mama begini kenapa begitu.. Misalnya Mama orangnya bersihan dan rapihan banget, super duper higienis malah saya pikir.. banyak aturan bahkan untuk hal remeh temeh menurut saya.. tapi tidak bagi ibu saya.. sesuatu yang tidak saya mengerti..

Saya sering sekali berbeda pendapat sama ibu saya, yang semakin parah ketika saya beranjak remaja dan memasuki usia sekitar 20-an awal. Mungkin di mata ibu saya, saya bukanlah anak yang penurut banget.. walau ga bandel juga sih.. Sulit sekali bagi saya memahami cara berpikir ibu saya dan mungkin demikian pula sebaliknya.. Sampai2 saya pernah bilang kalau nanti saya jadi ibu, saya ga mau jadi ibu seperti Mama.. Yang direspon Mama dengan bilang, lihat saja nanti, dulu pun Mama pernah berpikir begitu, ga mau jadi ibu seperti ibunya Mama.. tapi Mama bilang akhirnya tanpa disadari Mama sudah menjadi seorang ibu seperti ibunya Mama.. ga jauh beda gitu style-nya.. dan saya pikir itu mengerikan..

Saya berniat, lulus sekolah SMU saya ingin keluar dari rumah dalam arti saya mau merantaulah tinggal beda kota dengan orang tua.. tapi karena ibu saya meminta, please stay sampai kuliah lulus.. kalau sudah kerja silakan merantau.. akhirnya saya menurut.

Dan.. tercapailah rencana kerja di luar kota yang lumayan jauh dari hometown, Jakarta. Kemudian setelah menikah saya berpindah kota ikut suami, ke Bandung.. dan perantauan terjauh saya adalah ketika berangkat seorang diri kuliah di Eropa. Rasanya? Senang.. bebas.. bisa melakukan apa saja tanpa diomeli.. merdeka lah!

Ah tapi terkadang ada masa di mana saya merindukan Mama.. cerewetnya.. teriakannya.. nasehat2nya.. pesan2nya.. yang ternyata semakin saya dewasa saya baru menyadari betapa didikannya yang saat saya kecil dan remaja terasa begitu keras dan menyebalkan, baru saya rasakan manfaatnya.

Dan ternyataaa.. banyak sekali yang sudah Mama ajarkan kepada saya selama ini, beberapa di antaranya nih:

Mama saya on time banget orangnya. Apalagi kalau janjian sama orang. Bagi dia, jangan sampai buat orang menunggu, apalagi kalau kita yang perlu. Jadi saya bisa diomelin hanya gara2 saya janjian dijemput teman, teman saya sudah datang, saya masih siap2 di kamar. Padahal teman saya yang jemput aja ga ngomel. Prinsipnya, apalagi kalau kita yang dijemput, sebelum yang jemput datang, kita harus sudah siap di teras.

Lesson learned #1:  saya jadi belajar menghargai waktu dan orang.

Mama juga tipe orang yang berprinsip bahwa setiap detik itu berharga. Jadi walau di hari libur sabtu minggu, jangan harap saya bisa bangun sedikit lebih siang. Kalau saya ga ngapa2in cuma leyeh2 di depan tv pun Mama bakal ngomel2 panjang lebar. Menurut dia itu buang waktu, harusnya bisa lakukan hal lain yang lebih bermanfaat dan produktif, daripada nonton tayangan hiburan ga jelas. Stres banget ga sih.. Liburan sekolah harus diisi dengan kegiatan bermanfaat yang produktif menghasilkan karya.. misal bikin kue, jahit2 apa gitu, bersih2 dan beresin rumah, bikin kreasi, baca buku bermutu, belajar bahasa Inggris, latihan main organ, menulis cerita dll.. gimana ga serius coba saya orangnya sejak kecil..

Lesson learned #2:  saya jadi belajar menggunakan waktu untuk hal-hal yang bermanfaat.

Saya teringat ketika Mama mengomeli saya seolah saya membuat kesalahan fatal, gara2 sekali waktu saya ketauan curi2 kesempatan minta tolong ART di rumah untuk bersihkan kamar mandi yang biasa saya pakai. Prinsip Mama saya, walaupun selalu punya ART, kamar tidur dan kamar mandi harus saya bersihkan sendiri, karena beberapa tahun ke depan bisa jadi cari ART makin susah, jadi saya harus terbiasa hidup bersih dan rapih walau tanpa ART, paling tidak untuk keperluan dasar saya sendiri. Yang bagi saya waktu itu ga masuk akal, kalau ada ART kenapa ga kita berdayakan saja toh..

Lesson learned #3: saya jadi belajar hidup bersih, rapih, mandiri dan membiasakan diri untuk tidak dilayani.

Kemudian, ketika saya dipercaya bawa mobil untuk kuliah, Mama (dan Papa juga sih), mengajari saya banyak hal dari mulai cek oli2, accu, radiator, ngisi airnya, sampai cara ganti ban, dll. Saya juga diajak ke bengkel langganan dan dikenalkan sampai ke montir2nya. Tujuannya, kalau sudah dipercaya bawa mobil berarti berikut dengan tanggung jawab mengurusnya.. jadi ya jangan harap telfon Mama Papa kalau mobil mogok di jalan.. harus kontak bengkel sendiri.. Ga jarang saya habiskan setengah hari di bengkel on weekend kalau mobil lagi rewel.. nungguin mobil diservice bersama bapak2 dan mas2 lain. Urusan cuci mobil sudah pasti saya kerjakan sendiri tiap minggu… (ibu saya sudah bisa menyetir mobil sejak kelas 6 SD.. dan masih nyetir sampai sekarang, hanya saja kalau sekarang nyetirnya jarak dekaaat sekali.. dan dulu sesekali dia ke bengkel sendiri juga).

Lesson learned #4: saya jadi belajar mengemban amanah.

Kalau mobil lagi nginap di bengkel pun, walau ada mobil lain di rumah, jangan harap bisa pakai. Silakan usaha sendiri bagaimana caranya bisa sampai kampus. Mau naik angkot kek, minta jemput teman kek..

Lesson learned #5: saya jadi belajar hidup fleksibel, tidak manja, dan survive dalam kondisi terbatas.

Kalau mobil keluar biaya karena sudah waktunya, misal ganti oli atau ganti accu, biaya akan diganti sama orang tua.. tapi kalau karena keteledoran saya sendiri, misal, saya pernah lupa ga cek air accu sampai benar2 habis padahal umur accu belum waktunya ganti, maka saya harus bayar pakai uang sendiri. Dan tega lho, ga peduli tabungan saya tinggal segitu2nya.. kalau ga cukup uangnya, dianggap utang yang harus saya bayar nantinya..

Lesson learned #6:  saya jadi belajar bertanggung jawab atas kesalahan yang saya buat sendiri.

Saya bisa bilang keluarga saya cukup berkecukupan secara ekonomi, dalam arti, ga pernah ada masalah kekurangan uang. Gaya hidup kami bisa dibilang sederhana. Mama saya anti berhutang dan kredit. Semua dibeli dengan cash, termasuk rumah dan mobil. Prinsipnya, hutang akan menambah beban hidup. Jadi kalau punya uang ya beli cash, kalau belum cukup ya tahan diri dulu atau beli yang sesuai kemampuan.

Ibu saya kasih saya uang saku yang cukup per bulan untuk saya kelola sendiri. Tidak kurang tapi bukan yang berlebihan juga. Ga ada alasan bisa minta uang saku tambahan di tanggal tua gara2 bulan itu saya banyak keperluan entertainment dan sosial, misal nonton film, jalan sama teman2, beli buku bacaan, baju, tas, beli kado ulang tahun teman dll.. semua harus saya sisihkan dari uang saku bulanan tersebut.. kalau untuk keperluan beli buku sekolah, praktikum, les atau lainnya yang ada hubungannya sama pendidikan masih boleh lah.

Lesson learned #7: saya jadi belajar me-manage keuangan.

Contoh saja itu.. Masih banyak hal2 lain yang kalau diceritakan bakal panjang banget.. bagaimana Mama mengajarkan tentang kejujuran, menepati janji, pengendalian diri, hidup sehat, teratur, dll.

Kalau kita lihat  dari sisi kejamnya didikan ya emang kejam.. tapi kalau lihat dari perspektif lain.. tujuannya apa sih Mama (dan Papa) lakuin itu ke saya.. saya akan menemukan sudut pandang berbeda.. Analoginya mungkin mirip misalnya seperti kenapa di dunia ini kalau Allah sayang sama hambanya malah dikasih ujian dan cobaan.. penderitaan.. bukannya kesenangan yang terus menerus.. tentunya Allah ingin menempa kita jadi pribadi yang berakhlak lebih baik.. lebih sabar.. lebih kuat.. lebih taat.. agar jauh dari hal2 yang sebenarnya menurut Allah tidak baik (tapi menurut kita baik).. dll.. itu tentunya karena Allah sayang sama kita.. ga mau kita enak2 sekarang tapi menderita nantinya.. lebih baik sekarang ga enak tapi nantinya memetik manis buahnya..

Ternyata banyak hasil didikan Mama yang buahnya ternyata berguna ketika saya tumbuh dewasa, keluar dari rumah, merantau dan tinggal jauh dari keluarga.. hidup mandiri juga ketika berumah tangga.. ketika saya memasuki dunia yang sesungguhnya. Pembentukan karakter dan life skills yang ga kita dapatkan dari sekolahan..

Di antara nasehat2 Mama yang saya ingat.., perempuan itu harus mandiri ga tergantung sama suami.. tapi tetap harus menghormati dan menempatkan suami di posisi sebagai pemimpin.. perempuan banyak ngomel, tapi ada saatnya kalau suami lagi marah,  perempuan harus mengalah dan diam.. tidak mungkin perempuan bisa sukses seimbang di kedua sisi: karier dan rumah tangga, pasti ada 1 yang harus sedikit dikalahkan, harus bisa mengalahkan ego, hendaknya sadar kalau tugas utama perempuan ya urusan rumah tangga dan anak2..

(ibu saya seorang civil engineer juga.. lahir tahun 1948.. cukup maju menurut saya di jamannya.. menempuh setengah perjalanan s2 double degree,.. hanya karena pada akhirnya ibu saya ga tega harus tinggalkan anak2 kalau lanjut sekolah akhirnya stres dan sakit2an.. padahal sudah lolos untuk tinggal berangkat ke Belanda aja)

Pesannya juga, jangan sesekali menyakiti hati orang tua.. walau orang tua pasti memaafkan dan ingin hidup anak2nya lancar, bahagia dan selamat..  tetap akan ada balasannya di dunia.. yang berakibat pada kehidupan kita yang penuh kesusahan dan banyak masalah.

Ibu saya inspirasi saya. Saya bisa bilang ibu saya ini serba bisa. Paling suka memang beres2, bersih2 atur rumah.. berkebun menata taman di halaman rumah.. pandai menjahit.. bisa main organ.. bisa masak tapi sebenarnya ga terlalu suka masak.. di masa mudanya suka main basket, main tenis pun bisa, senam.. kalau ada di rumah yang rusak2 atau ga beres, Mama saya cepat tanggap dan banyak akal serta kreatif..

Yang saya salut lagi, orang tuanya tidak mengajarkan agama dan ga ada yang sholat, jadi ibu saya tau caranya sholat dari sekolah SMA.. alhamdulillah ibu saya berinisiatif memanggilkan guru ngaji waktu usia saya sekitar 4-5 tahun supaya saya dan kakak saya bisa baca al Qur’an, padahal waktu itu ibu saya ga bisa baca huruf hijaiyah sama sekali. Sementara bapak saya pun waktu itu pengetahuan agamanya minim sekali, bahkan belum beribadah yang wajib. Ibu saya juga bisa berteguh hati puasa Ramadhan di saat suami (dan anak2nya apalagi) belum menjalankannya. Alhamdulillah ibu saya bisa pelan2 mengajak bapak saya untuk menjalankan ibadah sebagai muslim. Bahkan mereka sudah menunaikan ibadah haji sekitar 10 tahun yang lalu.

So, here now I want to thank Allah yang telah mentakdirkan saya menjadi anak dari ibu (dan bapak) saya. Masih bisa merasakan kasih sayang mereka hingga saat ini.. walau mereka bukan orang yang terbiasa mengungkapkan rasa sayangnya.. but I know for sure that deep inside their hearts they looove me a lottt! And they did because they love me.  Mama pernah bilang kalau saya ga akan pernah mengerti jalan pikirannya sampai saya punya anak sendiri..

So here I tell you my kids that you will not understand until you have your own.. until you are  in my position.. Dan memang yah kedewasaan itu ditempuh bukan hanya lewat usia, tapi dengan menikah dan punya anak.. Terutama memang setelah punya anak, tiba2 mata saya terbuka dan dengan mudah memahami kenapa Mama mendidik saya seperti itu.

Mama memang bukan orang tua yang sempurna.. however, I love you no matter what. I really don’t know how to say. Thanks thanks thanks for taking care of me since I was a tiny creature inside your womb. Thanks for everything.

Panjang yah ternyata.

Cerita tentang saya sebagai ibu lanjut di posting berikutnya kalau begitu..

Advertisements
Gallery | This entry was posted in Erin and tagged , . Bookmark the permalink.

5 Responses to Menjelang hari ibu (1) – tentang ibu

  1. Arman says:

    emang kita belajar banyak banget dari ibu ya…

  2. baiqrosmala says:

    saya baru sekarang bisa ngerasain apa yang yang dulu dirasakan oleh ibu ketika melahirkan dan membesarkan saya, setelah memiliki anak pertama. Dan itu selalu bikin nangis kalau tetiba ingat ibu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s